Si Pitung

pitung‘Nip elo tau kagak? Beberapa waktu yang lalu, waktu gue lagi nyusurin laman fesbuk, gue dapet foto anak Bekasi yang gagah mirip si Pitung’ ujar Bang Nawi

‘Foto siape tuch Bang?’, bales si Sanip mendadak penasaran

‘Ach elo kagak gaul nich, makanye mainnya jangan di tempat cucian motor mulu’

‘Bukan begitu bang, gue kan jarang-jarang buka fesbuk. Abang mesti maklum, ane kan fakir benwit’

‘Baeklah kalau gitu, nich lo liat aje sendiri … mirip kan?’ ujar Bang Nawi sambil menunjukkan sebuah foto yang konon mirip si Pitung dari henponnya.

‘eh iya … mirip banget ya seperti si Pitung dalam film yang dibintangi alm. Dicky Zulkarnaen’, bales Sanip sambil cengar-cengir

‘Nach encer juga ingatan elo … ngomong-ngomon elo tau kagak sejarah si Pitung?’

‘Dikit-dikit si Bang, cuma dari film yang pernah ane tonton’

‘Nach kalau gitu gue kutipin dech riwayat si Pitung sepertim yang ditulis di Wikipedia … ya buat bacaan elo kali-kali entar ade yang nanya’ ujar Bang Nawi

‘Gini,  cerita Si Pitung menggambarkan sosok pendekar Jakarta dalam menghadapi ketidakadilan yang ditimbulkan oleh penguasa Hindia Belanda pada masa itu.

Kisah ini diyakini nyata keberadaannya oleh para tokoh masyarakat Betawi terutama di daerah Kampung Marunda di mana terdapat Rumah dan Masjid lama.

Si Pitung sendiri katanye lahir di daerah Pengumben sebuah kampung di Rawabelong yang pada saat ini berada di sekitar lokasi Stasiun Kereta Api Palmerah. Ayahnya bernama Bang Piung dan ibunya bernama Mpok Pinah. Pitung menerima pendidikan di pesantren yang dipimpin oleh Haji Naipin (seorang pedagang kambing).

Pitung sendiri merupakan nama panggilan asal kata dari Bahasa Jawa Pituan Pitulung (Kelompok Tujuh), kemudian nama panggilan ini menjadi Pitung. Nama asli Si Pitung sendiri adalah Salihun (Salihoen).

Beragam pro dan kontra banyak menyelubungi di balik kisah legenda Si Pitung ini, tetapi pada dasarnya bahwa tokoh Si Pitung adalah cerminan pemberontakan sosial yang dilakukan oleh “Orang Betawi” terhadap penguasa pada saat itu yaitu Belanda.

Valid atau tidaknya, kisah Si Pitung tersebut memang banyak yang mempertanyakan, namun namanya begitu harum didengar dari generasi ke generasi oleh masyarakat Betawi sebagai tanda pembebasan sosial dari belenggu penjajah. Hal ini ditunjukkan dari Rancak Pitung di atas bagaimana Si Pitung begitu ditakuti oleh pemerintah Belanda pada saat itu.

‘Lalu apa hubungannya Pitung sama Bekais?’, tanya Sanip

‘Nach kalau itu gue kagak tau, tapi mengingat bahwa orang Bekasi sebagian besar juga berasal dari Betawi, maka bisa jadi cerita tersebut turun temurun di masyarakat Bekasi dan membuat cerita si Pitung menjadi terkenal’ jelas Bang Nawi

‘Terus tampang si Pitung itu sebenarnya kayak apa ye?, tanya Sanip lagi

‘Nach gue juga kagak tau, kan jaman itu belon ada fotografi dan juga kagak ada yang buat lukisan potretnya. Jadi daripada susah-susah, elo bayangin aja si Pitung kayak Bang Komar Bekasi yang terkenal dengan taglinenya “patok besi penjaga tradisi”, jelas Bang Nawi lagi.

‘Ha ha ha bisa aja Abang ini’ ujar Sanip sambil ngakak

‘Nach sekarang kita serahkan ke pembaca aja dech, mirip kagak tuch foto seperti Bang Pitung’ ujar Bang Nawi menutup pembicaraan

Kampung China, 28 Juni 2013

Postingan iseng pelepas lelah di akhir pekan

8 thoughts on “Si Pitung”

  1. Hahaha….keren banget dah foto abang Pitung versi Bekasi ini. Kalau kumisnya lebat kayak suaminya Inul Daratista itu, makin sangar dan mantep tuuh! :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>