Munggahan

Kalo kata orang Bekasi Munggahan itu adalah hari terakhir sebelum bulan puasa tiba. Nah kalo adat orang betawi di Bekasi, biasanya kalo munggahan itu anak-anak yang sudah kawin masih punya Babe ama Enyak kudu bawain makanan yang udah mateng atau masih mentah. Kalo jaman saya kecil dulu, kalo munggahan biasanya babe saya tuh bawain ikan bandeng yang masih mentah atau kalo kagak bandeng ya daging dah ke rumah mertuanya (ke rumah nenek saya).

Biasanya kalo sahur pertama makanannya enak-enak, yaitu ada bandeng yang di pucungin atau semur daging. Nah bandeng dan semur daging itu biasanya hasil dari munggahan tadi.
Dulu waktu saya kecil babe saya tuh jualan hasil kebon ke pasar pake geronjong ( sepeda ontel yang kiri-kanannya ada keranjang), nah pulang dari pasar bawa oleh-oleh dah. Biasanya kalo orang jatibening dan sekitranya kalo pergi ke pasar ya Prumnas Klender. Ke Pasar maksudnya ya jualan dagangan hasil kebun, ada pepaya, daun singkong, daun pisang batu dan lain-lain. Ketika Babe balik dari pasar sekitar jam 10 pagi udah bawa tuh belanjaan untuk munggahan, ya itu tadi ada Bandeng, daun bawang sledri, cabe, bawang, daging serta oleh-oleh dah untuk anak laki-lakinya kembang api. oh betapa senangnya masa kecil dulu ketika memasuki bulan puasa.

Kalo orang betawi Bekasi, sebelum munggah biasanya mereka mengadakan ‘Rowahan’, itu adalah tradisi menyambut bulan ruwah, yaitu bulan sebelum bulan puasa. Bisanya “rowahan” di lakukan setelah Nisfu sya’ban dimana nisfu sya’ban dilakukan 15 hari menjelang bulan ramadhan. Nisfu sya’ban kalo kagak ngerti coba aja cari di google atau ntr deh saya tulis dengan judul sendiri.

Rowahan itu di lakukan dengan diawali membersihkan kuburan para orang tua, kakek dan nenek yang memang tak jauh dari halaman rumah serta dilanjutkan mengaji di kuburan tersebut. Biasanya dari habis zuhur sampe waktu ashar. Setelah ashar baru dilaksanakan rowahan ini, yaitu dengan mengundang tetangga dekat, dengan dipimpin seorang ustadz yang memmimpin jalannya rowahan tersebut. zikir tahlil dan kiriman doa-doa untuk para almarhum dan almarhumah di laksanakan dan di akhiri dengan makan bersama. dan inilah yang di tunggu-tunggu oleh anak-anak makan bersama dalam satu nampan dengan lauk bandeng atau semur daging.

Demikianlah sekelumit tradisi orang betawi di Bekasi.

5 thoughts on “Munggahan”

  1. Munggahan kalau menurut orang Jawa adalah kebiasaan saat membangun rumah (menaikkan atap rumah). CMIIW

    Baru tahu kalau munggahan dalam bahasa Betawi adalah hari terakhir puasa. Tks Kang Didin untuk infonya. Ditunggu kosakata Betawi lainnya. Pas nich buat nambahin kosakat si Sanip dan Bang Nawi.

    Btw Selamata menjalankan ibdah puasa, semoga amal ibadahnya diterima Alllah SWT. Amiin

  2. di dalam adat masyarakat SUNDA juga dikenal istilah “munggahan” yang kurang lebih maknanya sama dengan yg bang Didin tulis, jaman sekarang mereka kerap melakukannya dengan jalan2 makan di luar sehari sebelum puasa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>