Memadukan dua gambar dengan FotoMix 7

Untuk memadukan dua buah gambar, maka bukanlah pekerjaan yang sulit untuk mereka yang sudah familiar dengan aplikasi Fotoshop atau bagi para profesional manipulator foto, tapi bagi para amatir, maka biasanya memadukan dua gambar ini dilakukan dengan mempergunakan aplikasi yang sebenarnya bukan dipakai untuk manipulasi gambar, misalnya powerpoint.

Munculnya Fotomix yang begitu mudah dalam melakukan manipulasi foto membuat para amatir punya pilihan lain untukmelakukan manipulasi foto.

FotoMix v.7.0 adalah sebuah manipulator foto yang bisa diunduh secara gratis dan sangat mudah dijalankan bahkan oleh seorang yang masih sangat amatir.

Tutorial untuk fotomix versi 5.x sudah pernah dimuat disini, namun dirasa masih perlu ada penyempurnaan di beberapa item, sehingga perlu dibuat lagi dengan mempergunakan FotoMix versi 7.x.

Seperti biasa disiapkan dulu dua file gambar yang akan digabung. Satu file gambar akan dipergunakan sebagai latar belakang dan satunya lagi dipakai sebagai latar depan. Pada tutorial ini dipilih file panggung Akhirussanah sebagailatar belakang.

Buka aplikasi Fotomix dan klik pada “Start a New Empty Project“. Kemudian pilih file latar belakang dengan mengarahkan kursor pada Background dan Import.

Setelah gambar latar belakang dianggap memenuhi harapan, maka klik pada Foreground dan Import. Arahkan kursor ke file latar depan yang dipilih. File latar depan ini akan secara default ditempatkan di tengah gambar latar belakang.

Lanjutkan dengan menempatkan gambar latar depan ke posisi yang diharapkan.

Selanjutnya klik pada Composition dan pilih fade brush pada bilah kiri. Ukuran brush bisa diatur tergantung selera kita. Biasanya saat awal dipilih ukuran yang besar dan pada saat finalisasi dipakai ukuran yang lebih kecil.

Bila latar depan sudah terlihat menyatu denga latar belakang, maka arahkan kursor pada Finish dan Save.

Selesai.

Sowftware Fotomix dapat diunduh disini.

Selamat berkreasi !

Bekasi Car Free Day

Seperti bulan-bulan sebelumnya, kegiatan Bekasi Car Free Day kali ini digelar pada minggu ketiga, tepatnya 20 Juni 2010. Untuk itu sepanjang jalan Ahmad Yani, mulai dari depan kantor Walikota Bekasi hingga perempatan ruko Kali Mas, ditutup untuk kendaraan bermotor mulai pukul 06.00 hingga 09.00 WIB.

Sejumlah warga Bekasi pun memanfaatkan hari tanpa kendaraan untuk berolahraga, baik untuk berlari-lari kecil maupun sekedar berjalan kaki.

Ada juga yang memanfaatkan jalan Ahmad Yani yang lengan untuk bersepeda dengan menggunakan sepeda jaman dulu alias sepeda ontel, sepeda modifikasi ataupun sepeda lipat.

Ada pula yang memanfaatkan mulusnya jalan Ahmad Yani untuk bersilancar di atas sepatu roda.

Sayang kesebelasan Indonesia lagi-lagi gagal tampil di piala dunia. Kalau saja lolos ke piala dunia, mungkin bocah-bocah yang sedang bermain bola di jalan Ahmad Yani akan ikut serta sebagai salah satu pemainnya.

Selain datang sendiri, banyak pula warga Bekasi yang datang berombongan bersama komunitas mereka, seperti Komunitas Sepeda Ontel Bekasi dan Komunitas Pekerja Bersepeda Indonesia.

Bagaimana dengan Komunitas Blogger Bekasi ? Walau banyak anggota be-Blog yang masih ngejengkang di tempat tidur masing-masing, mungkin karena blog walking sampai larut malam atau begadang nonton piala dunia, banyak juga anggota be-Blog yang menyempatkan diri untuk hadir, berolah raga dan tentu saja ngobrol tentang blog.

Hasil dari ngobrol-ngobrol antara lain adalah rencana be-Blog untuk mengadakan senam aerobic bersama dengan mengundang instruktur senam profesional. Ayoo siapa mau ikutan ? ….

Lelah berjalan kaki atau lari mengelilingi jalan Ahmad Yani, boleh dong beristirahat sejenak seperti ibu dan bapak dibawah ini

Atau santai sejenak seperti Lilo  …

Pepatah mengatakan “di dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang sehat”, maka di dalam suksesnya kegiatan car free day ada petugas-petugas yang menjalankan tugasnya dengan baik. Foto dibawah memperlihatkan bagaimana seriusnya petugas yang menjaga sound system hingga tertidur sejenak. Ada pula petugas polisi yang sibuk berkoordinasi untuk menjaga keamanan dan lalu lintas.

Ya namanya juga anak-anak anggota masyarakat, walau jalanan sudah dijaga polisi dan petugas dinas perhubungan, masih saja ada yang nyelonong menggunakan kendaraan bermotor …

Demikian sekilas laporan pandangan mata dari Bekasi car Free Day, 20 Juni 2010.

Salam be-Blog

Asal Goblek : Pengki Naek Ke Bale

Assalamu’alaikum Wr.Wb.

Dah lama nih enggak nulis dibloger Bekasi, lagi sibuk  garap BlogBisnis, kembali ke keybot  dah:

Beberapa hari ini hawa Kota bekasi enggak semenggah, siang panas  malem hujan atau melm ujan siang panas…..sama aja itumah……maksudnya  badan jadi pada beringsang……alias kegerahan.

Gini ari biasanya Kong Somad lagi selonjoran dibale dibawah puun rambutan yang dah jarang daunnya karena merangas.

Assalamu’alaikum Kong……tereak si Dul dari balik pager…..masuk Dul, tumben luh nyaba kemari gua pikir dah lupa ama engkong lu……… sahut kong Somad sambil kipas-kipas kegerahan.

Maafin saya kong….. maklum sekarang saya kudu kerja ekstra, buat bekel masa depan…..musti dua kaki….pagi kerja sore nyambi dagang.

Entu yang gua demen dul, kita kudu rajin  jangan ampe ketinggalan ama orang laen, kalo lu males banda babe luh bisa abis lu jualin gara-gara pengen idup enak….

ambil pelajaran dari mamanglu tuh si Kodir, kepengen kaya anak gedongan, baju perlente, mobil mentereng, kebon rambutan babenye 10 hektar bures enggak ada sisa, ibarat kata kalo kuburan babenya laku mah…tuh kuburan bisa dilego………. ucap kong Somad sambil nyomot Singkong rebus.

Iye kong, makanya saya kerja rajin, arepan mah kebon babe nambah lebar, bukan makin ciut…… apalagi saya lima saudara laki semua….

Dul gua mah cuman  pesen ama elu…kalo dah jadi orang,  jangan lupa,…jangan lupa ama orangtua, saudara dan banyak bersyukur ama Allah, banyak orang yang awalnya susah dikasih kemudahan dapet kerja enak, dapet jabatan enak dia malah korupsi atawa maen perempuan……..orang Bekasi bilang mah Pengki Naek ke Bale,…

Iya Kong, aye selalu inget pesen engkong… belon ilang ingatan Kasus Korupsi milyaran Rupiah, eh adalagi kasus artis terkenal……… kalo di telusuri berawal dari orang susah,  dah jadi orang malah serakah………, dah punya anak bini dilepas karena kepengen perempuan yang lebih……..pada akhirnya kandas semua…..kembali susah, karena  walaupun dah kaya tapi pikirannya masih Orang Susah, punya duit buat foya-foya, dah punya anak bini masih maen gila……….

“eh ada orang jauh nih, mana kabar enyak babe luh dul….? ” dari pintu dapur nyelonong enyak Rodiah bawa teh manis ama singkong rebus.

Alhamdulillah pada sehat semua… sambil cium tangan enyak si dul menjawab.

Tumben lu kemari dul, gua pikir luh dah lupa ama enyaklu……atau lu mau ngajak gua ngelamar….?

“Bisa aja nyak bilang ngajakin ngelamar, gacoan aja belom punya……..’ gelagapan si dul nyaut.

ngobrol ngalor ngidul, enggak terasa azan asar dah kedengeran……

saya pamit dulu kong……dah waktu nih, sekalian langsung pulang…..salam buat enyak ya.

Salam juga ya buat baba ama enyak lu…….

Wassalamu’alaikum……………………..

Catetan :

Hawa   : udara

Nyaba : Singgah

Pengki : tempat mengambil Sampah

Bale    : Dipan/tempat tidur panjang terbuat dari kayu atau bambu

Nongkrong Hemat

Buat anda-anda yg pengen banget nikmatin hidup secara murah meriah, saya akan kasih tahu tips-tips anyar, agar para blogger serta pembaca lainnya bisa nikmatin hidup tanpa harus buang-buang duit banyak, kalau yang sudah berpenghasilan sendiri dan ber-upah gaji gede ya silahkan saja bermewah-mewahan, kapan lagi nikmatin harta sendiri. Tapi buat yang masih kuliah, berkantong tipker (tipis kering) dan masih mengadah tangan meminta duit ortu, ini adalah tips yg cocok buat kalian yuk simak…

1. Nongkrong Hemat
Anda bisa mengambil alternatif nongkrong paling enak, disetiap sudut kota sekarang sudah terdapat tukang2 jualan nasi kucing, ini tempat nongkrong favorit saya, selain makanannya murah2, disini kalian bisa hangout sampai larut malam bahkan pagi, cukup 10.000 rupiah saja, udah dapet aneka sate plus air jahe buat anget-anget badan supaya tidak masuk angin, untuk makanan bisa swadaya dari temen-temen agan biar cemilannya dapet banyak. Monas, taman menteng, Harapan Indah dan taman-taman kota besar lainnya merupakan tempat asik buat bercengkrama, mau ngupi ampe pagi bareng sahabat, cukup modalnya 2500 rupiah, udah dapet kopi panas yg biasa dijajakan pedagang kopi keliling. Nikmat deh gak kalah sama setarbak, saya sering malming ngabisin malam dimonas dan tameng ditemani kopi panas mocca serta sahabat-sahabat tercinta.

2. Nonton
jika lagi cekak memang biasanya susah buat ngajakin temen-temen kita nonton di bioskop, solusinya adalah sewa film di penyewaan film. Harga sewa film yaitu 5000rupiah, udah bisa nonton rame-rame disalah satu rumah rekan, untuk cemilan, beli saja kwaci atau kacang kulit dan minumnya air teh dicampur es dalam satu teko, dijamin nikmat.

3. Travelling
Hobi jalan-jalan?, tapi gak bisa nikmatin bali, ataupun lombok bahkan makasar?, bagi yang gemar jalan namun tidak memiliki budget lebih kalian bisa kelilingin museum di Jakarta (khusus kota lain silahkan mengunjungi taman2 sejarah), harga masuk museum bervariasi, dari yang 1500 hingga 7500 rupiah, selain bisa keliling kota, anda juga bisa menambah wawasan seputar sejarah bangsa. Transportnya pun murah, apalagi sekarang sudah ada busway, sekiranya ya 50ribu udah bisa kelilingin museum serta taman-taman di Jakarta, seru kan, bisa dapat pengalaman lebih.

4. Pantai
Gak perlu ke ancol kalau pengen ke pantai, apalagi makanan di ancol mahal-mahal dan tidak se-enak yang kita bayangkan, banyak pantai di negara kita yang tidak dibisniskan tapi panoramanya indah, bisa tengok muara angke atau tanjung priok (ngapain ya saya kesana) bisa liat-liat kapal barang dan kapal kargo.

5. City of  night
Ini juga suatu kegiatan favorit saya dulu, suka pergi ke Jakarta malam-malam Cuma mau liat kerlap-kerlip lampu gedung-gedung tinggi, saya paling suka ada disenayan, hanya bayar 2000 buat parkir kita bisa duduk melihat gedung-gedung bertingkat seputaran kuningan. Kalau yang suka ke mall coba deh naik keatas mall, di lotengnya, liatlah di sekiling gedung tersebut, wah indah bukan main. Kalau kita merasakan tenang dan sedikit berkhayal jika gedung-gedung tersebut milik kita. Ternyata gedung tinggi itu indah kalau diliat malam2. sesekali melihat ke sisi jalan, disana biasanya banyak orang ataupun kendaraan saling melintasi, biarlah imajinasi anda terbentuk.

Oke kan ?, gak perlu deh ngabisin duit banyak buat kongkow sama temen-temen, cukup keluarin duit sedikit udah bisa ngabisin malam bersama temen se-geng. Jangan lupa patungan bensin buat kawan-kawan kita yang mempunyai kendaraan…..

Jalan Rusak di Setu,Bekasi

Meski baru sekitar 1 tahun diaspal, namun jalan raya dari Setu menuju Kali Malang sudah rusak berat dimana-mana. Salah satu ruas jalan yang rusak adalah di pertigaan Setu,  Bantar Gebang dan Cileungsi sebagaimana terlihat pada foto di samping ini.

Penyebab kerusakan jalan yang begitu cepat disebabkan beberapa faktor. Pertama, jalan-jalan di Bekasi, dan Setu khususnya tidak dilengkapi dengan saluran air yang memadai. Akibatnya, ketika hujan deras turun, jalanan langsung tergenang air hujan. Sebagaimana diketahui, jalan aspal umumnya tidak kuat bila tergenang hujan. Dampaknya, jalanan yang baru diaspal pun kemudian tampak berlobang dimana-mana.

Kedua, truk-truk yang lewat di sekitar jalan Setu seringkali memuat muatan yang melebihi kapasitas yang ditentukan.  Truk bermuatan karung (beras?) menjulang tinggi nampak seriing lewat di sepanjang jalan tersebut. . Mengingat jalan yang sudah berlobang dimana-mana, truk bermuatan tinggi tersebut sangat rawan terguling. Resikonya sangat berbahaya bagi para pengendara yang kebetulan lewat di sisi truk-truk tersebut.

Anehnya, meskipun petugas kepolisian,DLLAJR dan Koramil  ada di sekitar jalan tersebut, truk-truk tersebut masih tetap lewat tanpa hambatan. Bahkan di depan salah satu kantor tersebut, selalu terlihat ada petugas yang mengutip uang dari para pengemudi. Secara tidak langsung hal ini mendorong para pengemudi truk untuk memuat beban berlebihan tanpa resiko apa-apa sepanjang mreka mau memberikan tips untuk petugas di jalanan.

Untuk menghindari kerusakan jalan secara terus menerus dan memperbesar resiko keamanan para pengguna jalan, sebaiknya pemerintah daerah Bekasi membuat jalan cor semen. Dengan menggunakan jalan cor, maka resiko kerusakan karena hujan semakin kecil. Hal ini sudah terbukti dengan penerapan jalan cor di sepanjang Jalan raya Narogong yang dulu rusak parah namun sekarang sudah mulus. Arus kenderaan yang dulu macet di sepanjang jalan itu sekarang sudah tergolong lancar. Kita berharap hal yang sama juga bisa diterapkandi jalan raya setu menju Kali malang. Hal ini mengingat jalan ini merupakan jalan menuju dan dari Pintu til Cibitung dan juga karyawan yang menuju kawan industri MM 2001.

Generasi Al-Quran Yang Unik

Dakwah Islamiyah telah pun melahirkan satu generasi manusia, generasi
sahabat Rasulullah SAW, Ridhwanullahi alaihim, iaitu suatu generasi yang paling istimewa di dalam sejarah Islam dan di dalam sejarah kemanusiaan seluruhnya.

Generasi itu tidak pernah muncul dan timbul lagi sesudah itu, walaupun terdapat juga beberapa peribadi dan tokoh tertentu di sepanjang sejarah, tetapi tidaklah lahir lagi segolongan besar manusia, di satu tempat yang tertentu pula, seperti yang telah muncul dan timbul di dalam peringkat pertama dari penghidupan dakwah ini.

Ini adalah satu fakta dan kenyataan yang terang dan memanglah telah
berlaku, mempunyai maksud-maksud tertentu yang perlu kita perhatikan dan
sayugia kita merenungnya bersungguh-sungguh, agar dapat kita menyelami
rahsianya.

Al-Quran yang menjadi sumber dakwah ini masih berada bersama-sama
kita. Hadis Rasulullah SAW dan petunjuk-petunjuk daripada perjalanan hidup dan sirahnya yang mulia itu juga masih ada di samping kita, seperti juga kedua-duanya telah ada bersama-sama dengan generasi yang terdahulu itu, tidak jejas oleh perjalanan sejarah dan tidak lapuk oleh perkembangan zaman; hanya diri peribadi Rasulullah SAW sahaja yang telah tiada lagi bersama-sama kita sekarang. Adakah ini rahsianya?

Tetapi Allah SWT telah membuat jaminan untuk memelihara Al-Quran, dan
telah mengetahui bahawa dakwah ini boleh tegak selepas zaman Rasulullah SAW pun, juga boleh membuahkan hasil yang baik; lalu diwafatkan-Nya Rasulullah SAW setelah 23 tahun beliau menjalankan tugas berdakwah dan menyampaikan perutusan Ilahi dan Allah SWT akan tetap memelihara agamaNya ini hingga ke hari kiamat. Dengan demikian maka ketiadaan diri peribadi Rasulullah SAW itu tidak boleh dijadikan jawapan di atas kegagalan dakwah di zaman ini. Yang demikian kita perlu selidiki sebab lain yang menjadi punca kegagalan itu. Mari kita lihat kepada sumber pengambilan generasi pertama itu. Mungkin sesuatunya telah berubah. Kemudian kita lihat pula kepada program dan jalan yang telah dilalui mereka, barangkali ada sesuatu yang berlainan dan berbeza.

Sumber pokok yang dicedok oleh generasi pertama itu ialah Al-Quran,
hanya Al-Quran sahaja. Hadis Rasulullah SAW dan petunjuk-petunjuk beliau
adalah semata-mata merupakan pentafsiran kepada sumber utama itu. Ketika
Assaiyidah `Aisyah Radhiallahu’anha ditanya mengenai kelakuan, perangai dan perjalanan hidup Rasulullah SAW maka beliau menjawab: yang bermaksud:
“kelakuan dan perjalanan hidup beliau [Rasulullah SAW] itu ialah Al-Quran”
(Hadis riwayat Nasai)
Hanya Al-Quran sahajalah yang menjadi sumber panduan mereka,
perjalanan hidup dan gerak-geri mereka. Ini bukanlah kerana umat manusia di zaman itu tidak punya tamaddun, tidak punya kebudayaan, tidak punya pelajaran, tidak punya buku karangan dan tidak punya kajian! Sekali lagi tidak! Kerana sebenarnya di zaman itu telah pun ada tamaddun dan kebudayaan Romawi, buku buku dan undang-undangnya, yang telah dan masih diikut dan dijadikan panduan oleh orang-orang Eropah sampai hari ini. Di sana juga telah wujud peninggalan tamaddun Yunani (Greek), ilmu mantiknya, falsafah dan keseniannya, yang juga
masih menjadi sumber pemikiran Barat hingga sekarang; malah di sana juga telah
wujud tamaddun dan peradaban Parsi, keseniannya, sajaknya, syair dan
dongengnya, kepercayaan dan sistem perundangannya, serta tamaddun lain,
seperti tamaddun India, China dan lain-lain kebetulan pula kedua-dua tamaddun.
Romawi dan Parsi berada di sekeliling semenanjung Arab, baik di utara
mahu pun di selatan, ditambah lagi oleh agama Yahudi dan Nasrani yang telah
wujud di tengah-tengah semenanjung itu sejak berapa lama dahulu.
Jadi bukanlah faktor kekurangan tamaddun dan kebudayaan duniawi yang
menyebabkan generasi pertama itu mencedok dari Kitab Allah (Al-Quran) sahaja
dalam peringkat pertumbuhan mereka, tapi ialah justeru kerana “planning” yang
telah ditentukan dan program yang telah diatur. Dalil yang terang atas keadaan ini
ialah kemurkaan Rasulullah SAW ketika beliau melihat Sayyidina Umar bin Al-
Khattab R.A. ada memegang sehelai kitab Taurat. Melihat keadaan ini beliau pun
bersabda: “Demi Allah sekiranya Nabi Musa masih hidup bersama-sama kamu
sekarang pun, tidak halal baginya melainkan mesti mengikut ajaranku.”
(Hadis riwayat Al-hafidz Abu Ya’la dari Hammad dari Asy-sya’bi dari Jabir)
Yang demikian maka dapatlah diambil kesimpulan bahawa Rasulullah
SAW, bermaksud dan mengarahkan supaya sumber panduan dan pengajaran
generasi pertama itu, dalam peringkat pertumbuhan mereka lagi, hanya terbatas
kepada kitab Allah (Al-Quran) sahaja supaya jiwanya melurus ke arah
programNya yang tunggal itu; oleh kerana itu beliau murka melihatkan Saydina
Umar bin AI-Khattab R.A. cuba mencari panduan daripada sumber yang lain dari
Al-Quran itu.
Rasulullah SAW bertujuan membentuk satu generasi yang bersih hatinya,
bersih pemikirannya, bersih pandangan hidupnya, bersih perasaannya, dan mumi
jalan hidupnya dari sebarang unsur yang lain daripada landasan Ilahi yang
terkandung dalam Al-Quranul Karim.
Generasi sahabat-sahabat itu menerima panduannya daripada sumber yang
tunggal itu sahaja. Oleh kerana itulah generasi itu telah berhasil membentuk
sejarah gemilang di zamannya.
Tetapi apakah yang telah terjadi kemudiannya?
Sumber-sumber panduan itu rupanya telah bercampur baur!
Sumber itu telah dimasuki oleh falsafah Yunani (Greek), cara berfikir dan
lojikanya, dongeng-dongeng Parsi dan pandangan hidupnya, cerita-cerita Israeliat
Yahudi, falsafah Ketuhanan ala-Kristian yang telah bercampur baur di dalam tafsir
Al-Quran dan ilmu Al-Kalam, dan juga telah dimasuki oleh saki baki peninggalan
tamaddun zaman lampau yang sukar dikikis.
Di samping itu banyak lagi sumber panduan lain yang telah bercampur
baur dengan tafsir Al-Quran, ilmu Al-Kalam, ilmu fiqah dan malah ilmu usuluddin
juga. Campuran panduan inilah yang telah melahirkan generasi-generasi
berikutnya. Oleh kerana itulah maka bentuk generasi pertama iaitu generasi para
sahabat Rasulullah SAW, tidak lahir lagi kemudiannya.
Memang tak dapat diragukan lagi bahawa bercampur-baurnya sumber
panduan itulah yang menjadi faktor utama mengapa generasi berikutnya berlainan
sama sekali dari bentuk generasi pertama yang unggul itu.
Di sana ada satu lagi faktor asasi selain daripada perubahan sumber itu, iaitu
berbezanya cara menerima pengajaran antara generasi para sahabat Rasulullah SAW
dengan generasi-generasi kemudiannya.
Mereka, iaitu para sahabat Rasulullah di dalam generasi pertama itu tidak
mendekatkan diri mereka dengan Al-Quran dengan tujuan mencari pelajaran dan
bahan bacaan, bukan juga dengan tujuan mencari hiburan dan penglipur lara. Tiada
seorang pun dari mereka yang belajar Al-Quran dengan tujuan menambah bekal
dan bahan ilmu semata-mata untuk ilmu dan bukan juga dengan maksud
menambah bahan ilmu dan akademi untuk mengisi dada mereka sahaja. Bahkan dia
pelajari Al-Quran itu dengan maksud hendak belajar bagaimanakah arahan dan
perintah Allah dalam urusan hidup peribadinya dan hidup bermasyarakat, juga
urusan hidup mereka sendiri dari hidup masyarakat mereka. Dia belajar untuk
dilaksanakan serta merta, seperti seorang perajurit menerima, “arahan harian” atau
“surat pekeliling” bagi dilaksanakan serta merta! Juga tiada seorang pun darimereka yang mencari pelajaran tambahan atau pun arahan tambahan dalam satu
majlis pengajian atau suatu majlis taklimat sahaja, kerana dia tahu bahawa yang
demikian itu akan menambah beratkan tugasnya, malah kadang-kadang dia cukup
dengan hanya sepuluh ayat sahaja sehingga dia benar-benar menghafalnya dan dia
laksanakan arahan-arahannya seperti yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud r.a.
Perasaan inilah perasaan belajar untuk melaksanakan, yang telah menambah
luasnya lapangan hidup mereka, menambah luasnya ma’rifat dan pengalaman
mereka dari ajaran Al-Quran itu yang tidak mungkin mereka capai kalau sekadar
belajar dari Al-Quran dengan tujuan menyelidik dan mengkaji serta membaca
sahaja. Perasaan belajar untuk melaksanakan ini jugalah yang telah memudahkan
mereka bekerja dan meringankan beban mereka yang berat, kerana Al-Quran telah
sebati dan menjadi daging, darah mereka. Perasaan ini jugalah yang menanam Al-
Quran ke dalam jiwa mereka hingga ia meresap menjadi panduan dalam gerakan
mereka, ia melahirkan pelajaran yang menggerakkan aktiviti, pelajaran yang tidak
lagi merupakan teori yang bersarang di dalam kepala manusia dan di halaman
kertas dan akhbar-akhbar sahaja, bahkan ianya menjadi kenyataan yang melahirkan
kesan dan peristiwa yang mengubah garisan hidup.
Al-Quran tidak-akan memberi dan mencurahkan isi perbendaharaannya
kecuali kepada orang yang datang bertumpu kepadanya dengan roh dan jiwa ini:
iaitu roh dan jiwa ma’rifat yang membuahkan amal dan tindakan. Al-Quran datang
bukan sebagai sebuah buku penglipur lara, bukan sebagai sebuah buku sastera, juga
bukan sebagai sebuah buku kesenian, sejarah dan novel, malah ia datang untuk
dijadikan panduan hidup, panduan Ilahi yang tulen; dan Allah SWf sendiri telah
merasmikan Al-Quran ini sebagai garis pemisah di antara hak dan batil.
Firman Allah:
?????????? ??????????? ???????????? ????? ???????? ????? ?????? ?????????????? ?????? ? ??
Maksudnya: “Dan Al-Quran itu telah Kami bahagi-bahagikan dia agar kamu
membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dengan lambat dan tenang dan
Kami menurunkannya dengan beransur-ansur.”
(Al-Isra’: 106)
AI-Quran ini tidak diturunkan sekaligus, malah ia diturunkan mengikut
keperluan-keperluan yang sentiasa berubah, mengikut perkembangan fikiran dan
pandangan hidup serta perubahan masyarakat. Ia diturunkan mengikut
perkembangan masalah praktikal dan fakta kehidupan masyarakat Islam. Ayat demi
ayat diturunkan untuk suasana tertentu dan peristiwa khusus dan untuk
membongkar isi hati manusia; untuk menggambarkan urusan yang mereka hadapi,
dan menggariskan program kerja mereka dalam sesuatu suasana, juga untuk
memperbetul kesilapan perasaan dan perjalanan hidup, supaya mereka sentiasa
merasa terikat dengan Allah dalam setiap suasana. Ia diturunkan secara beransuransur bagi mengajar mereka mengenal Allah SWT melalui sifat-sifatNya dan juga
melalui bukti-bukti perkembangan dan perubahan alam. Dengan demikian mereka
akan merasakan bahawa diri mereka terus menerus terikat dengan tertakluk kepada
Allah SWT, terus menerus di bawah perhatian Ilahi. Pada ketika itu mereka
merasakan bahawa mereka sedang hidup di bawah pengawasan Allah SWT secara
langsung.
Dasar “belajar untuk melaksanakan terus” itu merupakan faktor utama
membentuk generasi pertama dahulu, manakala dasar “belajar untuk, dibuat kajian
dan penglipurlara” itulah yang merupakan faktor penting yang melahirkan
generasi-generasi kemudiannya. Dan tidak syak lagi bahawa faktor kedua inilah
menapakan sebab utama mengapa generasi-generasi yang lain itu berlainan sama
sekali dengan generasi pertama, generasi para sahabat Rasulullah SAW.
Di sana ada satu lagi faktor yang mesti diperhati dan dicatat benar-benar.
Seorang yang menganut Islam itu sebenarnya telah melucutkan dari dirinya
segala sesuatu dari zaman lampaunya di alam jahiliyah. Dia merasakan ketika dia
mula menganut Islam bahawa dia memulakan zaman baru dalam hidupnya;
terpisah sejauh-jauhnya dari hidupnya yang lampau di zaman jahiliyah; dan
sikapnya terhadap segala sesuatu yang berlaku di zaman jahiliyah dahulu ialah
sikap seorang yang sangat berhati-hati dan berwaspada. Dia merasakan bahawa
segala sesuatu di zaman jahiliyah dahulu adalah kotor dan tidak sesuai dengan
ajaran Islam. Dengan perasaan inilah dia menerima hidayah dan petunjuk Islam
yang baru itu dan sekiranya dia didorong oleh nafsunya sesuatu waktu, atau sekali
sekala dia merasa tertarik dengan kebiasaannya yang dahulu, atau kalau dia merasa
lemah dari menjalankan tugas dan kewajipan kelslamannya sesuatu ketika, nescaya
dia merasa bersalah dan berdosa, dan dia merasakan dari lubuk hatinya bahawa dia
perlu membersihkan dirinya daripada apa yang berlaku itu; lalu dia berusaha
sedaya upaya mengikuti panduan yang digariskan oleh Al-Quran.
Di sana juga terdapat pemisahan perasaan sepenuhnya di antara zaman
lampau seseorang Muslim dalam keadaan jahiliyahnya dahulu dan zaman barunya
di dalam Islam, yang akan menimbulkan pula pemisahan secara menyuluruh dalam
segenap hubungannya dengan masyarakat jahiliyah. Dia berputus arang berkerat
rotan dengan tata hidup masyarakat jahiliyah dahulu dan berhubungan langsung
selama-lamanya dengan masyarakat Islam; walaupun kelihatan pada lahirnya dia
sering berhubungan dengan orang-orang musyrik di dalam lapangan perdagangan
dan pergaulan hidup seharian, tetapi perpisahan perasaan dan pergaulan hidup
seharian adalah dua hal yang berlainan dan berbeza sekali.
Di sana ada semacam pemisahan lagi, iaitu perpisahan suasana jahiliyah
dalam kebiasaan dan pandangannya, adat resam dan hal-hal yang berkaitan
dengannya, yang timbul dari pemisahan syirik ke akidah tauhid, dari konsep
jahiliyah ke konsep Islam mengenai masalah hakikat hidup dan hakikat wujud; juga
timbul dari percantumannya dengan perkumpulan dan organisasi Islam yang baru,
di bawah pimpinan baru, dan sikap memberi segenap perhatian, kepatuhan dankesetiaan kepada masyarakat, perkumpulan dan organisasi baru di bawah pimpinan
baru itu.
Inilah dia persimpangan jalan dan permulaan langkah di jalan baru, langkah
yang bebas merdeka dari segala tekanan adat resam yang dipatuhi sepenuhnya oleh
masyarakat jahiliyah dan segala nilai yang menjadi kebiasaannya. Di sana tiada
risiko yang akan ditempuh selain dari ujian dan penderitaan, namun demikian dia
secara otomatis telah bertekad tegas dan bulat untuk tidak akan kembali lagi kepada
sebarang bentuk jahiliyah, kepada tekanan dan kebiasaan jahiliyah buat selamalamanya.
Kita sekarang sedang berada di tengah-tengah suasana jahiliyah yang serupa
dengan suasana jahiliyah yang ada.pada zaman kedatangan Islam dahulu, malah
lebih gelap lagi. Segala sesuatu di sekitar kita ialah jahiliyah konsep hidup manusia
sekarang, akidah kepercayaan mereka, adat istiadat dan kebiasan mereka, sumber
pelajaran seni dan sastera mereka, peraturan dan undang-undang mereka,
hinggakan banyak perkara yang kita anggap sebagai pelajaran Islam, buku rujukan
Islam, falsafah Islam dan pemikiran Islam sebenarnya adalah hasil ciptaan jahiliyah!
Oleh kerana itulah maka nilai Islam tidak tulus dan tidak hidup subur lagi di
dalam jiwa kita, teori Islam itu tidak begitu terang lagi di dalam pemikiran Idta, dan
di kalangan kita sekarang tidak muncul lagi suatu generasi manusia raksaksa dari
model yang dilahirkan oleh Islam di zaman pertama dahulu.
Oleh itu, di dalam program gerakan ke-Islaman, kita mesti membebaskan diri
di peringkat permulaan, di peringkat taman kanak-kanak lagi, dari sebarang
pengaruh jahiliyah yang selalu menghayati kita sekarang. Kita mesti rujuk semula
ke pangkal jalan, kepada sumber yang murni yang telah dicedok dan ditimba oleh
orang-orang sebelum kita; iaitu sumber yang terjamin tidak bercampur baur dengan
sumber yang lain. Kita mesti kembali semula kepadanya untuk mendapatkan teori
mengenai hakikat wujud seluruhnya dan juga hakikat wujudnya umat manusia ini
dan segala pertalian di antara kedua jenis wujud ini dengan wujud yang hakiki, iaitu
wujud Allah SWT. Dari situlah kita mengambil pandangan terhadap hidup, kita
mengambil nilai diri dan akhlak kita, serta kita mengambil panduan dan program
pemerintahan, politik, ekonomi dan segala aspek kehidupan kita.
Bila kita rujuk semula, maka kita mestilah rujuk berdasarkan kaedah dan
dasar “belajar untuk melaksanakan”, bukan dengan kaedah dan dasar belajar untuk
mengetahui dan menglipur lara; kita rujuk kepadanya untuk mengetahui apa yang
sebenar diminta kita lakukan, maka kita lakukan; dan di dalam perjalanan itu kita
akan bersua dengan keindahan seni Al-Quran, dengan cerita dan kisah yang
menyeronokkan dan juga dengan pandangan-. pandangan kiamat di dalam Al-
Quran juga dengan logik kesedaran hati nurani di dalam Al-Quran dan juga dengan
semua yang dicari-cari oleh pakar-pakar penyelidik… ya, kita akan jumpai
semuanya itu, bukan dengan maksud hendak belajar dan menglipur lara tapi
dengan tujuan utama hendak mengetahui apakah pekerjaan yang Al-Quran
kehendaki kita kerjakan? Apakah konsep umum yang Al-Quran kehendaki kitaberkonsep? Bagaimanakah tuntutan Al-Quran mengenai pandangan dan perasaan
kita terhadap Allah SWT? Dan bagaimanakah tuntutan Al-Quran mengenai akhlak
kita, realiti hidup kita, dan bagaimanakah corak sistem kita di dalam hidup ini?
Kemudian kita mesti membebaskan diri dari tekanan masyarakat jahiliyati,
dari tekanan konsep jahiliyah, dari adat resam jahiliyah dan juga dari pimpinan ala
jahiliyah di dalam hidup diri kita sendiri. Bukanlah tugas kita untuk berkompromi
dengan realiti masyarakat jahiliyah sekarang dan bukan untuk tunduk dan
menumpahkan kesetiaan kepadanya sebab keadaan realiti jahiliyah itu tidak
memungkinkan kita berkompromi dengannya sama sekali.
Tugas utama kita ialah mengubah realiti masyarakat ini. Tugas utama kita
ialah mencabut realiti jahiliyah itu dari akar umbinya, realiti yang bertentangan dan
berlanggar secara prinsipal dengan aspirasi Islam dan dengan konsep Islam, realiti
yang menghalang kita dengan menggunakan kekerasan dan tekanan dari kita hidup
seperti yang dikehendaki oleh program Ilahi.
Langkah pertama di dalam perjalanan kita ialah menghapuskan masyarakat
jahiliyah ini, nilai-nilai dan teori-teorinya. Kita tidak boleh mengubah-suai sedikit
jua pun untuk kemudiannya bertemu semula di pertengahan jalan. Sekali lagi tidak!
Kerana jalan kita adalah berlainan dan bersimpangan dengan jalan jahiliyah.
Seandainya kita cuba berjalan seiring dengannya biar pun selangkah jua nescaya
kita kehilangan pedoman dan kita akan meraba dalam kesesatan.
Di dalam hal ini kita akan menempuh berbagai bentuk kesusahan dan
penderitaan, kita akan menyumbangkan pengorbanan yang besar dan dahsyat,
tetapi tiada alternatif lain kalau kita benar-benar hendak mengikuti langkah generasi
pertama yang diiktiraf oleh Allah, yang telah menghancur dan memusnahkan jalan
jahiliyah itu.
Adalah baik sekali bagi kita tetap menyadari bentuk program dan landasan
kita, menyadari tabiat sikap kita dan juga tabiat jalan yang mesti kita lalui untuk
keluar dari suasana jahiliyah yang telah dilalui oleh generasi yang agung dan unik itu.

Panduan Mastermind

Isu paling dominan di acara Festival Wirausaha 2010 adalah pembentukan kelompok mastermind. Tidak syah menjadi anggota komunitas TDA (Tangan Di Atas) kalau belum ikut sebuah kelompok mastermind.

Inilah kelompok kecil yang beranggotakan 5 (lima) sampai 8 (delapan) orang dengan letak geografis yang saling berdekatan. Salah satu dipilih sebagai koordinator untuk mewakili kelompok kecil ini dalam hal komunikasi dengan komunitas TDA dan untuk mengatur jadwal pertemuan rutin yang diadakan.

Pertanyaan yang sering muncul adalah,”Apa sih mastermind itu?”

Atau juga,”Bagaimana cara membentuk sebuah mastermind?”

Semua pertanyaan seputar mastermind memang sering muncul dalam pertemuanku dengan beberapa anggota baru TDA ataupun orang-orang Non TDA yang ingin tahu tentang logo dan lagu TDA maupun tentang mastermind.

Silahkan baca saja panduan mastermind di bawah ini.

1. Definisi
Kelompok Mastermind adalah kelompok-kelompok kecil yang memiliki komitmen tinggi yang beranggotakan para pebisnis dan atau calon pebisnis untuk mencapai target yang disepakati bersama. Dengan adanya kelompok mastermind ini diharapkan para pebisnis akan memiliki lingkungan (miliu) yang positif yang dapat mendukung perkembangan bisnisnya. Dari kelompok ini diharapkan akan menghasilkan para pebisnis tangguh, memiliki perilaku untuk saling membantu sesama anggotanya, serta memiliki jaringan kerja (network) yang kuat. Kelompok Mastermind memiliki kurikulum & referensi yang dijadikan acuan dalam setiap pembahasan.

2. Tujuan & manfaat

Tujuan utama dari dibentuknya Kelompok Mastermind adalah agar bisnis dari setiap anggotanya dapat berkembang secara optimal.
Tujuan ini tercapai dengan adanya saling mendukung di antara anggota. Beberapa manfaat dari Kelompok Mastermind:
• Memiliki konsultan gratis
• Mendapat lingkungan yg mendukung bisnis
• Belajar dari sesama anggota
• Timbulnya ide2 baru
• Mendapatkan semangat/energy baru dlm menjalankan bisnis
• Memiliki tempat curhat
• Menumbuhkan & menjaga motivasi bisnis
• Menambah network

3. Nilai-nilai yang harus ditegakkan
• Komitmen
• Give & Take
• Saling Percaya
• Kejujuran
• Keterbukaan
• Solidaritas & kebersamaan
• Tidak ada figuritas

4. Cara pembentukan Kelompok Mastermind
Bagaimana cara membentuk Kelompok Mastermind?
• Mengumpulkan calon angota yg bersepakat membentuk KMM
• Bangun komitmen unutk membetuk KMM dgn mempertimbangkan kemudahan untuk bertemu (tempat & waktu)
• Menentukan tempat & waktu default pertemuan
• Kumpulkan biodata
• Tunjuk satu koordinator & notulis
• Daftarkan ke divisi MM TDA. Hanya yg teregister yang di akui
• Dianjurkan memiliki beragam latar belakang bisnis

5. Keanggotaan

• Siapa?
l. Para pebisnis dan atau calon pebisnis
ll. Untuk memudahkan bertemu, dianjuran yang memiliki kedekatan goegrafis
lll. Memiliki kesamaan level bisnis
iv. Dianjurkan pria & wanita dipisah dgn pertimbangan kedekatan emosional & psikologis
v. Tidak diijinkan memiliki keanggotaan lebih dari 1 KMM

• Jumlah
l. Jumlah anggota yang optimal 5 ~ 8 orang
ll. Terlalu banyak anggota akan tidak efektif pertemuanya
lll. Terlulu sedikit, jumlah masukan akan sedikit

• Tugas Koordinator
i. Sebagai pintu komunikasi ke ketua divisi MM TDA & pihak lainnya
ii. Mengkoordinir pertemuan rutin

• Cara masuk
i. Lihat ke http://tangandiatas.com/ atau http://tdabekasi.com/ untuk menjadi anggota milis TDA dan mencari info KMM yg terdekat
ii. Menghubungi koordinator Kelompok Mastermind untuk menanyakan status keanggotaan Kelompok Mastermind ybs, masih terbuka atau sudah tertutup.

• Cara pindah KMM
i. Alasan pindah
– Jarak
– Waktu
– Atau sebab lainnya
ii. Lapor ke coordinator KMM untuk diteruskan ke div MM TDA

• Mastermind Online
Untuk wilayah yang anggotanya masih belum mencukupi untuk membentuk 1 kelompok mastermind maka bisa bergabung dengan anggota dari wilayah lain dengan sistem online, tetapi hal ini hanya untuk sementara sebelum anggota mencapai jumlah yg cukup.

• Komitmen
Untuk menjaga komitmen setiap anggota maka perlu dibuat ketentuan bahwa setiap anggota KMM wajib hadir pada setiap pertemuan mastermind yang sudah disepakati bersama.
Apabila selama 3 kali berturut-turut tidak hadir tanpa alasan kuat yang bisa dibenarkan oleh seluruh anggota KMM maka secara otomatis keanggotaannya dinyatakan gugur.

6. Kurikulum RDBPSAP
Reason (alasan),
Dream (mimpi),
Believe (percaya),
Passion (keinginan),
Strategy (siasat),
Action (tindakan),
Pray (doa)

7. Kegiatan
• Pertemuan rutin
i. Sharing (pengungkapan perasaan, winning dll) What I fell like expression (WIFLE)
ii. 2 ~ 3 jam. Masing2 anggota 15 menit (10 menit sharing, 5 menit tanggapan)
iii. Sharing ilmu bisnis
iv. Ada notulis & timer & moderator

• Kunjungan bisnis
• Pelatihan/workshop
• Raker, setahun sekali, untuk menyusun program kerja setahun ke depan

8. Referensi
Buku yang bisa dijadikan referensi:
1. Master Your Mind Design Your Destiny – Adam Kho with Stuart Tan
2. The Seven Habits of Highly Effective People – Stephen R. Covey
3. Financial Revolution – Tung Desem Waringin
4. Blue Ocean Strategy – W. Chan Kim & Renee Mauborgne
5. Billionaire in Training – Bradley J. Sugars
6. Instant Series by Bradley J. Sugars:
a. Instant Leads
b. Instant Promotions
c. Instant Sales
d. Instant Profit
e. Instant Cashflow
f. Instant Systems
g. Instans Team Building
h. Silakan ditambahkan sesuai kebutuhan

9. Tempat, Waktu & Konsumsi
• Dianjurkan tempat yang tidak berbiaya mahal, tidak bising
• Tempat pertemuan sebaiknya dibuat bervariasi. Di alam terbuka & tempat-tempat yang bisa memberikan inspirasi sangat dianjurkan
• Dianjurkan seminggu sekali
• Durasi pertemuan 2~3 jam
• Konsumsi yg sederhana shg tidak memberatkan anggota

10. Media komunikasi
• Buat media komunikasi antar anggota (SMS, Blog, milis, Facebook dll)

11. Leveling
i. Level Start Up : omset bisnis 0 – 500 Jt / thn
ii. Level Growing-1 : omset bisnis 500 Jt – 1 M / thn
iii. Level Growing-2 : omset bisnis 1 M – 10 M / thn
iv. Level Growing-3 : omset bisnis 10 M – 100 M / thn
v. Level Growing-4 : omset bisnis diatas 100 M / thn

Untuk wilayah dengan anggota yang sudah cukup banyak maka sistem leveling ini bisa diterapkan, namun apabila anggotanya masih sedikit maka antar level bisa digabung.

12. Kewajiban Membina Kelompok MM Lainnya
Setiap anggota kelompok mastermind pada level growing wajib membina kelompok lainnya yg berada pada level di bawahnya. Kewajiban pembinaan ini menjadi tanggungjawab kelompok mastermind dan bukan perorangan.

13. Tujuh Rahasia
Tujuh rahasia untuk menciptakan dan mempertahankan sebuah kelompok mastermind yang sukses adalah sebagai berikut:

1. Kita harus mempunyai tim dengan sudut pandang dan latar belakang yang beraneka ragam.
Karena kita menginginkan perspektif yang berbeda, maka orang-orang dalam tim harus berasal dari industri atau bidang keahlian yang berbeda pula. Ketika megembangkan atau menyusun ulang ide-ide dari perspektif yang berbeda, ide yang lebih baik biasanya akan diperoleh.

2. Pilihlah seseorang untuk memimpin kelompok
Jika mastermind beranggotakan lima atau lebih, maka sudah saatnya menunjuk seorang pemimpin. Pemimpin akan menjaga tim tetap di jalan yang tepat. Membantu semua orang dalam membuka pemikiran mereka pada saat proses menghasilkan ide.

3. Buatlah sebuah tujuan bersama.
Sebuah tim akan efektif jika tujuan atau hasil yang ingin dicapai jelas. Hampir semua mastermind yang kekurangan visi dan sebuah tujuan bersama akan mengalami kegagalan.

4. Milikilah agenda
Agenda ini sangat penting untuk menjaga tim mastermind tetap terfokus pada saat pertemuan.

5. Bukalah pikiran.
Masing-masing anggota tim harus tetap terbuka. Ketika sebuah ide pertama kali dikemukakan, catatlah ide tersebut tanpa melakukan perubahan. Baru setelah semua ide dikemukakan, baru diteliti satu persatu. Kembangkanlah masing-masing ide sehingga diperoleh ide yang lebih bagus. Lalu pilihlah ide yang paling efektif, dan ambillah tindakan.

6. Berikan waktu tertentu dan adakanlah pertemuan secara teratur.
Pertemun yang efektif sebaiknya setiap minggu, atau minimal dua kali sebulan. Pertemuan yang teratur dan konsisten sangat penting. Jika tidak, momentum dan antusiasme akan menurun.

7. Bersenang-senanglah.
Bersenang-senanglah, have Fun… Ini adalah hal yang paling penting. Karena jika kita dan semua orang yang ada dalam kelompok mastermind bergembira, maka kualitas dari ide-ide akan naik.

Sumber : Meet And Grow Rich by Joe Vitale and Bill Hibbler

diambil dari tulisan mas Rujiyanto
tulisan lain tentang mastermind ada juga disini

+++

Jadi bila sudah paham panduan mastermind di atas, sudah saatnya kita masuk dan sakses bersama kelompok mastermind masing-masing.

Salam

Blog Anak dan Refleksi Virtual Kehidupan

“Nggak apa-apa koq,”kata ayahku menghibur ibu. “Anak laki-laki memang biasa kalau berantem, kayak bapaknya dulu waktu kecil”.Ayah kemudian mengusap kepalaku pelan sambil menatapku tajam,”Tapi jangan mau kalah dong!”.

Ibu melotot ke arah ayahku.

“Zaman Rizky sudah berbeda dengan zamanmu dulu !”, kata ibu ketus.

Ayah tertawa renyah.

“Ya, tapi itu tidak berarti bahwa dia mesti jadi pecundang dong!”, sahut ayahku enteng kemudian meraih handuk lalu menuju ke kamar mandi.

Keesokan harinya, saat bermain bersama Faiz dan ia berusaha merebut mainan mobil-mobilanku, aku segera memukul wajahnya lantas mendorongnya ke tanah. Iapun menangis sejadi-jadinya. Ibu Faiz dan ibuku yang sedang asyik mengobrol terkejut kemudian datang melerai kami berdua. Ibu kemudian merangkulku dan mengajak bersalaman untuk berdamai dengan Faiz. Sore harinya ibu menceritakan hal ini pada ayah. Mau tahu apa tanggapannya ?. “So, that’s my Boy!!”, serunya lantang sembari mengacungkan jempolnya.

(Dikutip dari Blog Rizky “That’s My Boy”)
Image hosting by PhotobucketMENULIS blog memang mengasyikkan. Apalagi blog anak. Sejak pertama kali menulis blog untuk anak pertama saya Muhammad Rizky Aulia Gobel, awal tahun 2003 silam, saya tidak semata-mata menemukan sebuah sarana curhat yang gratis, bebas sensor dan bebas biaya distribusi tetapi lebih dari itu, saya bisa menampilkan refleksi kehidupan keluarga saya secara virtual lewat media internet. Hadirnyablog Rizky–buah hati kami yang lahir 3 tahun sejak saya dan istri menikah tahun 1999–pada awalnya memang diniatkan menjadi catatan perjalanan kehidupannya mulai lahir dan (mudah-mudahan) hingga dewasa kelak.

Namun dalam beberapa tahun belakangan ini, saya menyadari, blog telah menjelma menjadi sebuah kekuatan media baru yang tangguh dan layak diperhitungkan dalam membentuk opini publik bahkan menjadi struktur yang berlawanan dengan media konvensional.

Pendapat ini juga disitir oleh John Katz dalam tulisannya “Here Come the Weblogs”May 1999,“Blog merupakan struktur terbalik dari media konvensional yang bersifat top-down, membosankan dan arogan”.

Sementara itu, Rebecca Blood, penulis buku “The Weblog Handbook: Practical Advice on Creating and Maintaining your blog” berpendapat,“Weblogs are the mavericks of the online world. Two of their greatest strengths are their ability to filter and disseminate information to a widely dispersed audience, and their position outside the mainstream of mass media”.

Salah satu bukti “kedashyatan” blog dapat dilihat dari skandal yang terjadi pada National Kidney Foundation (NKF) Singapore tahun silam. Skandal penyelewangan dana LSM sosial di negeri tetangga itu mendapat sorotan tajam dari masyarakat setelah publikasi si Direktur Utama yang bergaji 600 ribu Dollar Singapore per tahun dan bepergian naik pesawat dengan kelas bisnis, padahal dana yang digunakan adalah uang hasil sumbangan masyarakat itu terkuak. Tak ayal lagi, protes, demo, yel-yel dan caci maki dari masyarakat Singapore yang konon merupakan dua pertiga dari pendonor NKF deras mengalir.

Uniknya, sebagian besar “demo” tersebut memakai sarana blog via internet sebagai medianya (saya belum dapat membayangkan apakah gerakan seperti ini kelak dapat terjadi di negeri kita yang masyarakatnya belum terlalu banyak mengenal teknologi internet, apalagi blog). Publik dari berbagai kalangan menyuarakan opini dan pendapat mereka melalui media alternatif ini sekaligus salah satu bentuk baru “gerakan bawah tanah” era digital . Dan sukses. Sang Direktur Utama serta wakilnya mengundurkan diri dari jabatannya dan langsung diadili oleh pengadilan setempat.

Harus diakui, blog sebagai salah satu bagian budaya digital memberi pengaruh besar bagi perkembangan dunia informasi dewasa ini. Merebaknya layanan blog gratis yang ditawarkan seperti dari blogger.com, blogdrive.com, blogsome.com, dan lain-lain, memberi peluang tumbuh kembang blog secara spektakuler. Ditambah lagi semakin melaju pesatnya teknologi digital terbaru serta kemudahan dan kecepatan akses internet misal melalui area hot-spot memungkinkan seseorang dapat seketika melakukan update terbaru di blog masing-masing.

Mengikuti kecenderungan yang terjadi, saya menulis blog anak sesungguhnya lebih didasari keinginan untuk berbagi informasi, ekspresi dan juga keceriaan dari aktifitas Rizky. Seperti sebuah rumah singgah maya yang nyaman di belantara virtual yang terus tumbuh. Adapun perkembangan blog yang mengambil posisi diluar dari “mainstream” media massa seperti yang sudah diungkap oleh Rebecca Blood menjadi stimulir berharga bagi saya untuk menampilkan blog yang saya tulis menjadi lebih menarik.

Amy Jo Kim seorang konsultan dan pengarang buku “Community Building on the Web: Secret Strategies for Succesful Online Communities” , seperti dikutip dari blog Enda Nasution, menulis bahwa diperlukan beberapa syarat dasar khusus untuk menjadi seorang Blogger, yaitu kemampuan untuk mengekspresikan diri, keinginan untuk berkomunikasi dengan orang banyak dan minat pribadi pada “keterusterangan”. Saya memberi aksentuasi khusus pada kalimat terakhir Amy, karena dengan menulis blog anak saya–mau tidak mau–memberi peluang bagi pembaca untuk secara “telanjang”mengetahui lika-liku dan latar belakang kehidupan keluarga saya. Tentu saya mesti siap menempuh resiko “keterus-terangan”itu. Blog sebagai refleksi personal pembuatnya pada gilirannya–secara langsung maupun tidak–menjadi “jendela” yang membingkai ide, aktifitas keseharian, emosi, kreatifitas,harapan bahkan mimpi-mimpi sang penulis blog.
Melalui blog Rizky, saya berusaha mengartikulasikan “ketelanjangan” itu lewat untaian kalimat yang (moga-moga) tidak hanya sebagai representasi aktifitas keseharian Rizky juga menjadi bahan renungan bagi semua publik pembacanya. Seperti cuplikan kisah dari blog Rizky diawal tulisan ini, selain sebagai dokumentasi aktifitasnya, saya juga “menitip”pesan tersirat pada Rizky bahwa mental pecundang mesti disingkirkan jauh-jauh dalam dirinya, sebagai lelaki.
Dan itu, tidak mudah.
Pada Posting yang lain “Bayi juga Manusia”, saya mengisahkan pertemuan Rizky dan ibunya dengan seorang bayi hasil hubungan gelap yang dititipkan di klinik tak jauh dari rumah kami. Sebuah potret kelam dari kehidupan dunia yang kian carut-marut. Sementara di posting “Mbak Ami Minggat, Mbak Ida Merapat” dipaparkan kisah lika-liku mencari pembantu rumah tangga yang memiliki beragam karakter. Atau pada posting “Menemani ayah bercukur” saya merekam percakapan konyol saya dengan seorang cukur yang mengkritisi kondisi sosial politik sekarang kemudian dituturkan lewat “kacamata” Rizky yang kebetulan ikut menemani saya waktu itu.

Sejujurnya, saya merasa lebih sreg bertutur lewat Rizky semata-mata karena dua hal. Pertama, saya bisa menggali dan meng-explore lebih luas dan bebas segala kejadian yang terjadi disekitar Rizky misalnya ekspresi, tindakan dan reaksi dari kedua orang tuanya, juga suasana disekelilingnya. Kedua, saya tidak bisa setiap hari berada dan mengamati perkembangan kegiatan Rizky dirumah. Melalui cerita dari istri saya–momen dimana Rizky juga terlibat dalam peristiwa itu–setelah kembali dari kantor, saya dapat meramu dan menuturkan kembali kejadian tadi lewat sudut pandang Rizky di blognya. Ini tantangan yang sangat mengasyikkan, meski pada akhirnya saya harus mengakui tidak dapat melakukan update secara periodik karena keterbatasan waktu dan kesibukan dikantor.

Dari sejumlah blog anak yang sempat saya kunjungi memang masih lebih banyak berisi tentang jurnal kegiatan harian sang anak, tentu saja termasuk blog anak saya, Rizky. Disela-sela peristiwa kekerasan terhadap anak yang belakangan ini kerap terjadi, blog anak yang ditulis oleh ayah/bundanya menebar kesejukan dan memantulkan cemerlang cinta orangtua pada buah hatinya. Saya memendam harap kiranya ini akan menjadi energi positif dan wadah kontemplasi bagi sang anak kelak jika ia beranjak dewasa dan meneruskan penulisan blog itu sendiri. Baik Sang anak maupun orang tua akan membaca arsip”jejak-jejak cinta” yang telah ditorehkan lewat blog untuk kemudian menumbuh-suburkan kasih sayang antar mereka secara intens. Saya yakin kekuatan blog anak terletak disini : sebuah monumen cinta yang tak akan luluh digerus zaman. Dan ungkapan“From Blog, with Love”, jadi kian nyata adanya.
Thomas Friedman dalam bukunya “The World is Flat: A Brief History of the Globalized World in the 21st Century” secara gamblang menyatakan,”Kemudahan setiap individu untuk berkolaborasi di dunia global didukung oleh berbagai macam perangkat teknologi informasi berikut aplikasinya”. Lebih lanjut Friedman menjelaskan, adanya “playing field” (arena permainan) lewat web-enabled tools memberi kekuasaan kepada individu untuk berkolaborasi di dunia interaktif. Saya menyadari, di dunia yang makin tipis sekat-sekat geografisnya kini (dan kian ceper seperti diungkapkan Friedman dalam bukunya itu) karena perkembangan internet dan teknologi digital yang melaju pesat, membuka peluang berinteraksi antar individu. Melalui blog,terlebih jika dilengkapi dengan fasilitas komentar serta link untuk akses ke topik yang terkait, membuat blog terasa lebih personal, kolegial dan non-formal bagi pembacanya. Implikasinya adalah kedekatan emosional akan terjalin antar sang penulis blog dan khalayak pembacanya.
Sejak situs blog anak saya diluncurkan, saya mendapat pengalaman batin yang berharga lewat “feed-back” dari para pembaca blog (yang sebagian besar diantaranya juga penulis di blog masing-masing). Tidak hanya kepuasan karena mereka mampir dan membaca isi blog anak saya, tetapi pada saat yang sama, saya memperoleh jaringan interaksi virtual dari kawan-kawan maya yang bisa jadi berada ratusan bahkan ribuan kilometer dari tempat saya berpijak. Beberapa diantara kawan-kawan maya yang kebetulan juga menulis blog untuk sang anak memberi nasihat serta berbagi pengalaman mendidik anak lewat email. Sebuah kolaborasi di dunia interaktif yang tak pernah terbayangkan sebelumnya, bahkan ketika saya masih aktif menulis buku diary dulu.
Catatan:
Blog Rizky akhirnya dibukukan dan diterbitkan oleh Gradien Mediatama tahun 2005 bertajuk “Warna Warni Hidupku”. Tulisan ini menjadi kata pengantar dari buku tersebut. Blog Rizky kini sudah pindah ke hosting sendiridisini.

Ribbone Steak House : Pekayon

Udah lama gak hangout bareng sepupu, kebetulan juga masih berbau hari millad saya jadinya sekalian merayakan kita berdua tancap gas mencari tempat makan yang belum pernah dicoba. Pas baru buka di ruko peninsula, saya penasaran sama tempat ini. Ribbone Steak House, begitu namanya… awalnya ini tempat cafe buat kongkow ngopi tapi kayanya gak laku jadinya dirubah menjadi cafe yang isinya steak sama hidangan BBQ lainnya seperti ikan dan daging sapi.

Saya berdua bareng sepupu masuk kedalam restoran, tempatnya agak gelap mungkin konsep tempatnya emang begini biar gak terlalu jelas muka pelanggannya. Sang pelayan menyambut hangat malam dingin itu sambil memberikan dua lembar menu restoran tersebut, banyak amir pilihannya dan harganya ya lumayan lah. Perasaan saya ini tempat kalau malam minggu ramai nya minta ampun tapi mungkin karena hari itu adalah hari malam kamis jadinya tempatnya sepi karena orang-orang pada ngaji dan melakukan kegiatan sunah rosul dimalam jumat.

ini pesanan saya

Saya pesan Ribbone Steak plus minumnya kopi Aceh sedangkan sepupu saya yang cewek ini mesen Chicken Steak dan minumnya mix Fruit. Saatnya komentarin menunya, untuk ribbone steaknya, ehm… mantap gan, bumbunya meresap sampai daging, sayang alasnya bukan HotPlate melainkan piring biasa, sehingga saya mesti makan buru-buru keburu dingin dan jadi tidak enak namun untuk makan Ribbone yang nota bene nya daging yang masih melekat pada tulang agak sulit untuk memakannya secara cepat. Sayangnya rasa kentangnya hambar dan sayurannya kurang begitu enak bumbunya sehingga saya mencampurkan sayurannya dengan saos sambal agar gurih. Saya nyobain Chicken steak sepupu saya, rasanya juga enak, daging ayamnya empuk tapi porsinya sedikit sekali hehehehe…. ayamnya dipanggang tidak terlalu gosong, rapih dan kematengannya sempurna.

minum pesanan saya

Untuk minumnya, kopi aceh yang saya nikmatin ternyata cepet banget dinginnya, mungkin karena saya terlalu fokus sama Ribbone steaknya sehingga tidak sempet sruput tuh kopi, memang aneh, pasalnya saya memesan steak dengan ditemani kopi, seharusnya saya mesan Uli bakar atau singkong goreng buat nemenin kopi, itu baru cocok. Rasa kopi acehnya cukup enak, tidak terlalu pahit dan memang beda dengan kopi bungkusan. Andai tempat ini tidak terlalu dingin AC nya, sehingga makanan atau minuman tidak cepet dingin juga. Mix Fruit pesanan sepupu saya tidak saya coba, karena saya habis minum kopi, rasanya gak macthing perut saya dicampur antara kopi dan sari buah-buahan. Ehm… secara keseluruhan enak, harga dan rasanya seimbang walaupun harganya tidak tergolong bersahabat.

Pelayanannya?, bagus, patut dicontoh restoran lain, selain ramah, kita juga diperhatikan banget soal kebersihannya. Walaupun saya pake celana pendek baju dekil seperti lap dapur, tetap saja pelayanannya ramah. Kritiknya sih sama penerangan lampunya yang agak gelap serta AC nya cukup dingin, andai ada meja di luarnya, lebih bagus lagi sih. Untuk yang mau nyobain, silahkan datang ke ruko Peninsula Bekasi Selatan, pertigaan ATB masuk ke Arah galaksi, sebelah persis kantor telkom bekasi selatan.

Ikutilah Sayembara Penulisan Naskah Perbukuan 2011

Pemenang sayembara Naskah Pusbuk 2009
Pemenang sayembara Naskah Pusbuk 2009

Dalam rangka meningkatkan jumlah dan mutu buku-buku pengayaan untuk peserta didik serta upaya untuk meningkatkan motivasi menulis di kalangan pendidik dan tenaga pendidikan, Pusat perbukuan kementrian Pendidikan nasional akan menyelenggarakan sayembara penulisan naskah buku pengayaan tahun 2011 dengan total hadiah Rp. 1.080.000.000.000.00 (satu milyar depalan puluh juta rupiah)

Tema Penulisan:

“Membangun manusia Indonesia yang religius, cerdas, bermanfaat, mandiri, dan kompetitif di era global dalam rangka pengembangan budaya dan karakter bangsa bagi peserta didik”.

Para Pemenang Bertemu dengan mendiknas di Senayan

Batas pengiriman naskah paling lambat tanggal 1 Maret 2011 (stempel pos).

Naskah yang disayembarakan adalah naskah buku pengayaan, yaitu naskah buku yang memuat materi yang dapat memperkaya dan meningkatkan penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan keterampilan, serta membentuk kepribadian peserta didik SD?MI, SMP/MTs, dan SMA/MA/SMK/MAK.

Peserta

Sayembara ini terbuka bagi para pendidik dan tenaga kependidikan.

Informasi lengkap dapat dilihat di http://pusbuk.or.id atau Hubungi telp. (021) 3804248, pesawat 275 email: bangnas_pusbuk@yahoo.com

Salam Blogger Persahabatan

Omjay